Oleh Salman Sulaiman
6 Mac 2023, 12:23

Untuk mendapatkan maklumat terkini, ikuti kami melalui Telegram

Langgan Sekarang

Salman Sulaiman membicarakan sajak-sajak Leo AWS dari sisi yang mikro, iaitu fragmen-fragmen kehidupan Leo sendiri.

Leo ternyata merupakan penyair yang mencatat diari kehidupan apabila dia menerbitkan sebuah buku sajak khusus yang didedikasikan buat isterinya yang tersayang, Che Azizah.

Leo AWS, penyair senior Kelantan telah menulis puluhan buah buku kumpulan sajak persendirian sejak beberapa dekad lalu. Hampir setiap tahun tanpa jemu dan lelah Leo menulis sajak, mengumpulkan dan menerbitkannya menggunakan modal dari saku peribadi serta dijualnya sendiri.

Karikatur wajah Leo yang dilukis oleh Pak Rossem.

Jika diperhatikan, sajak-sajaknya pada dekad terakhir ini agak polos dan semakin prosaik. Namun untuk melihat Leo sebagai insan, ayah, pesara guru dan seorang anggota masyarakat yang menjalani kehidupan seharian seperti orang lain, maka sajak-sajaknyalah yang wajar dirujuk. Hal ini kerana Leo menulis diari kehidupannya ke dalam sajaknya yang tidak pernah bosan dihasilkannya sepanjang waktu. Sajak-sajaknya yang dihasilkan pada awal kepenyairan nampaknya lebih puitis dan berseni berbanding karya-karya mutakhirnya.

Perhatikan umpamanya bait-bait sajak “Perjalanan Pagi ke Simanggang” yang ditulisnya pada 14 Februari 1980 dalam buku Sajak Kebun Lada (Penerbit Karyawan: 1990).

 

kabus melindungiku
di antara daun rimba

dan matahari dilindungi kabus
tak ada lagi rindu ghairah
pada yang jauh!

dan kabus,
daun rimba memegangku ini

 

Agak menarik juga renungan dan penghayatannya dalam sajak bertajuk “Matahari Akhir Tahun” yang dimuatkan pada halaman 72 buku tersebut. Mengikut catatan yang tertera, Leo mencipta sajak ini pada tahun 1979:

 

dari Munduk ke Golok
matahari akhir tahun
membahang juga

kami berlindung
di bawah payung besar
dengan buah-buah limau Siam

sebelumnya
telah kupesankan
pada perempuan di sungai itu
menghanyutkan deritaku
dengan kain-kain yang dibasuhnya

Cuba lihat pula sajaknya berjudul “Orang yang Gemarkan Sajak” yang ditulis sempena usianya yang ke-36 yang dimuatkan dalam buku Pilihan Semusim (Pustaka Dewan Puisi: 1995). Dalam sajak ini, Leo mengakui bahawa dirinya seorang yang suka bersajak dan begitu gemarkan sajak. Perhatikan karya yang pernah disiarkan dalam Media Islam edisi 8 Julai 1992 ini:

 

Sebuah sajakmu dulu mengingatkan
kau kecil meniarap atas lantai
di depan pintu rumahmu buruk
begitu asyik melihat
dedaun anak betik menari-nari
dijentik jejari hujan.

Usiamu semakin tua
duduk di tangga rumahmu baru
melihat langit putih awan kelabu
belayar melepaskan hujan semahunya:
Wahai orang yang gemarkan sajak,
pujilah Tuhanmu Pengatur semesta alam!

 

Dalam buku Langit Dusunku (Pustaka Dewan Puisi: 2003) yang juga diterbitkannya sendiri hampir 20 tahun lalu, dimuatkan sajak yang dihasilkan lebih awal bertajuk “Kemarau (2)” yang ditulisnya di Kota Bharu pada 10 Mei 1977. Leo agak puitis dan kelihatan lebih berseni apabila dia menulis begini:

 

Panas berdesing
atas tanah, atas pohon-pohon, di luar
rumah.

Aku berbaring
atas lantai, atas mimpi-mimpi, di luar
nyata.

Ada saat-saat
merasa tidak perlu apa-apa!

 

Saya menerima sebuah sajaknya yang sangat indah bertajuk “Musim Pauh Berbunga” ketika menemu ramah Leo untuk siaran Buletin Membangun Bersama Islam (BMBI) edisi 1 April 2002. Ketika itu, karya tersebut belum pernah disiarkan dalam mana-mana media penerbitan. Sajak itu diberikan untuk disiarkan dalam BMBI mengiringi transkrip wawancara saya bersama-sama dengannya. Saya perturunkan sajak indah itu sepenuhnya yang diambil dari buku Barulah Puas Hatiku (Pustaka Dewan Puisi: 2009):

 

Waktu dahulu tidak kembali
hanya seronok mengenang kini
musim pauh berbunga lagi.

Langit dusunku warna-warni.

 

Leo ternyata merupakan penyair yang mencatat diari kehidupan apabila dia menerbitkan sebuah buku sajak khusus yang didedikasikan buat isterinya yang tersayang, Che Azizah. Isterinya yang dipanggil Zah menjadi subjek utama buku Simile Che Azizah Serupa Sajak (Pustaka Dewan Puisi: 2004) kerana banyak sajak yang merakamkan watak isterinya dalam buku ini. Lihat saja dalam sajak “Rumah Ingatan” di halaman 51:

 

Udara pada suhu paras rendah
selepas gerimis pagi. Dan
bukitan jadi jauh, kehijauan pohonan jadi membeku
memagari halaman perumahan di antara padang
hingga kian jelas kelihatan isterinya
mundar-mandir dari ruang ke ruang bilik; mengemas
atau memasak di dapur.
Tetapi rumah itu telah lama mereka tinggalkan sebagai
rumah penyesuaian.
Ialah juga rumah pemacuan, rumah
ingatan

Leo bersama-sama dengan cucunya (Sumber: Facebook Leo AWS).

Sajak yang ditulis di Machang, Kelantan pada tahun 1985 ini juga memotretkan watak isterinya sebagai antara subjek penting dalam catatan kehidupan yang diabadikan dalam sajak. Di atas kapal terbang juga Leo menulis sajak. Buktinya sajak “Gunungan Awan di Bawah Langit” ini:

 

Wahai penyair
Wahai insan!

Tolehlah sejenak
Atas penerbangan
Kampung halaman
Tanah airmu
Rumah penginapan
Segala hartamu
Yang kaumiliki
Yang kauusahakan
Yang kaupertahankan
Hanyalah setingkap
Pesawat terbang
Setitik pandangan
Dari angkasa
Sebentar bergegar
Merempuh kabus
Gunungan awan
Di bawah langit
Sebentar bergegar
Mengecut perut
Memutus impian
Melucut tujuan
Persis gerakan
Di rimba pencarian
Helikopter hilang!

Wahai penyair
Wahai insan!

Tolehlah sejenak
Kampung kelahiran
Tanah bumimu
Hutan pergunungan
Berkabus saujana
Pesisir pantai
Laut daratan
Ruang angkasa
Yang kaumiliki
Yang kaupertahankan
Hanyalah setingkap
Titik pandangan
Dari angkasa
Sebentar bergegar
Angin lintang
Merempuh kabus
Gunungan awan ….

Di bawah langit
Tanah bumimu!

 

Dalam Setahun Sebuah Sajak (Pustaka Dewan Puisi: 2006), kita akan menemui pula sajak Leo perihal kebun duku di kampungnya Dewan Beta, Kota Bharu. Sajak tersebut berjudul “Di Kebun Duku”:

 

Kampung kami termasyhur
zon duku –
di tepi selekoh jalan itu
adalah sekeping kebun
molek pepohon duku
dipagar kerawat berduri
berbanjar pepohon nyiur
rambutan anak sekolah
durian Tuk Lituk
berselangan
pepohon pisang
tidak bersemakan.

Kilauan matahari senja
ditapisi dedaun kebun
teduh dan –
di bawah rumpun buluh
sejenak berasa bangga
memiliki kebun duku
di kampung masyhur
terlintas juga
tanah perkuburan kami
sebagai kebun abadi
tidaklah jauh
dari selekoh jalan itu!

 

Segala diari kehidupannya dicurahkan ke dalam sajak. Menghadiri majlis kenduri dan bertemu kawan-kawan pun dicatatkannya ke dalam sajak, itulah Leo. Perhatikan pula sajak “Puisi, Perkahwinan & Kejiranan” yang dimuatkan dalam buku Seloka Detik Penentuan (PDP, 2012):

 

Padahal baharu sahaja
Hujan musim tengkujuh
Membawa angin lalu
Basah dan sejuk

Ya, padahal sudah
Petang hari ini
Matahari masih lagi
Panas menggigit

Para perempuan
Berjujuk berpayung
Matahari masih lagi
Panas menggigit

Para perempuan
Berjujuk berpayung
Ke majlis rumah pengantin
Kenduri kesyukuran

Berteduh di bangsal
Jualan sarapan pagi
Menunggu kawan datang
Dari negeri lain

Bertemu kemudiannya
Penulis dan permasalahan
Buku dan penerbitan
Pustaka Dewan Puisi

Memenuhi jemputan
Meskipun sudah malam
Keikhlasan dan persaudaraan
: Kejiranan kampung!

Sajaknya yang ditulis pada 17 Disember 2010 dimuatkan dalam buku Mengejar Ufuk Fajar Memancar (Pustaka Dewan Puisi, 2011) nampaknya lebih indah berbanding kebanyakan sajaknya yang begitu polos. Walaupun kita dapat lihat Leo bermain dengan nada dan bunyi iaitu pemilihan rima akhirnya disengajakan sama umpama rima syair, namun sajak ini boleh dikatakan agak baik jika dibandingkan dengan begitu banyak sajaknya yang terlalu prosaik dan bercerita tentang semua perkara seperti diari harian. Perhatikan cara Leo menyusun sajak ini:

 

Bila hari tatkala senja,
Sepasang burung tiba bercanda,
Di ranting tinggi langit angkasa;
Bila diri tatkala tua,
Persis si pingai ceria selesa,
Terus musafir tanpa sengketa.

 

Manakala dalam Sajak Pagi & Telaga Banglo (Pustaka Dewan Puisi, 2014) juga Leo menggunakan kaedah yang sama dalam proses penulisan sajaknya iaitu menyamakan sajak semisal syair dan peniruan gaya syair itu diakui Leo sendiri melalui judul karya tersebut “Sebait Syair Malam Berkat”. Pendek sahaja sajak yang dihasilkan Leo itu:

 

Malam Jumaat dah terlewat
Elok juga kita berehat
Cari pahala malam berkat
Bak sedekah dunia akhirat!

 

Teliti sajak “Sekeliling Gelap Kelam” yang terkandung dalam buku Hijau Dedaun – Reranting Dedalu Menjalar-Julur (Pustaka Dewan Puisi, 2016). Kelihatannya Leo menggunakan kedua-dua gaya puisi lama tadi, iaitu syair dan pantun sekali gus. Hayati sajak tersebut sepenuhnya:

 

Sekeliling gelap kelam
Langit berawan hitam –
Sekampung menjadi muram
Si Jiwa menampar Tuk Imam!

Sekeliling gelap kelam
Hujan turun mencurah-curah
Seumpama hari akan malam
Meratib tahlil buat arwah!

 

Sajak “Berbunga dan Terus Berbuah” dalam Pilu Kalbuku (Pustaka Dewan Puisi, 2016) ini barangkali lebih berfaedah dan mungkin sedikit indah walaupun agak prosaik juga. Teliti sajak pendek ini:

 

Berbunga pauh terus berbuah
Adalah tanda suatu kehidupan;
Adakah kita hidup berfaedah
Khidmat bakti buat kebajikan?

 

Sajak-sajak pendek Leo kelihatannya lebih indah dan menyentuh. Lihat sajak “Gugurnya Plumeria Acuminata” dalam buku Nazam Plumeria Acuminata (Pustaka Dewan Puisi 2007). Melihat kelopak kemboja, Leo mengingatkan kita tentang mati dan perihal arwah yang telah pergi:

 

Aduh! Kelopak kemboja
Berserak putih di tanah
: Luluh mengocak jiwa
Menjejak kasih arwah!

 

Sajak yang ditulis pada 2 Disember 1991 ini nampaknya lebih indah walaupun masih dengan jati diri kepenyairannya yang selalu iaitu mencatat segala-galanya tentang kehidupan harian, namun pemerian alam yang dicatat Leo mampu menjadi dokumentasi sosiologi yang berguna pada masa depan. Baca sajak tersebut yang berjudul “Sketsa Nelayan Kelantan Pada Akhir Abad ke-18” yang terkandung dalam buku Kebun Cakerawala (Pustaka Dewan Puisi, 2001):

 

Pada pelabuhan pagi
di pinggir muka persimpangan
Sungai Kelantan
ada pasar bermulanya penghidupan
serta kapal-kapal layar
dari lautan
datang berlabuh.

Dan kota tempat raja tinggal
dikelilingi perdu-perdu buluh
dibenteng kuat oleh
dinding-dinding papan.

Para nelayan keluar
dari rumah pondok masing-masing
menyedut sejuk hawa kuala
sebelum sungai berpasir lumpur
menghantar mereka ke tengah lautan
dengan angin bertolak

di atas perahu-perahu kecil
memungut tangkapan
hinggalah mereka pun pulang petang
dengan angin balik.

Sudah lama berlalu suatu kehidupan
pada zaman Long Yunus
di mana para nelayan keluar dan masuk
pelabuhan
setiap hari tidak berubah
kerana alam
sangat mengasihi penduduk itu.

 

Dia merenung kehidupan dan memberi kita bandingan tajam untuk menegur insan yang peka dan perasa. Teliti karyanya “Sajak Perbezaan” yang ada dalam Dari Dewan Beta (Pustaka Dewan Puisi, 2000). Ringkas, namun mengingatkan:

 

Seseekor pelaga
dalam botol
disuakan cermin
ia menilik
wajahnya sendiri
sebagai lawan

seseorang hamba
dalam rumah
melihat cermin
dia menilik
wajahnya sendiri
sebagai kawan

 

Sajak yang ditulis walaupun pendek dan berkisah perihal kehidupan harian, namun ia tetap mampu menjadi suatu karya yang indah dan bermakna jika digarap dengan cermat dan halus oleh pengarangnya. Perhatikan sajak pendek berjudul “Mencari” oleh Sanusi Pane yang dikutip oleh C. Hooykaas dalam buku Penyedar Sastera (Penerbit Fajar Bakti, 1981) ini sebagai perbandingan dan renungan akhir kepada penelitian kecil saya terhadap beberapa sajak pendek Leo yang begitu akrab dengan persekitaran dan pengalaman sehari-hari dalam hidup:

 

Aku mencari
Di kebun India,
Aku pesiar
Di kebun Yunani,
Aku berjalan
Di tanah Roma,
Aku mengembara
Di benua Barat.

Segala buku
Perpustakaan dunia
Sudah kubaca,
Segala filsafat
Sudah kuperiksa.

Akhirnya ‘ku sampai
Ke dalam taman
Hati sendiri.
Di sana Bahagia
Sudah lama
Menanti daku.

_________________________

Salman Sulaiman telah menulis lima buah buku. Mendapat Hadiah Fasilitator Terbaik dalam Akademi Sastera Siber di Hotel Perdana, Kota Bharu pada tahun 2008. Beliau juga menerima Penghargaan Karyawan Kelantan 2013 selain menjadi Johan Sayembara Deklamasi Puisi Bulan Bahasa Kebangsaan Peringkat Negeri Kelantan 2015 dan menerima Hadiah Sastera Penulis Harapan Negeri Kelantan 2019/2020.

Artikel ini ialah © Hakcipta Terpelihara JendelaDBP. Sebarang salinan tanpa kebenaran akan dikenakan tindakan undang-undang.
Buletin JendelaDBP
Inginkan berita dan artikel utama setiap hari terus ke e-mel anda?

Kongsi

error: Artikel ini ialah Hakcipta Terpelihara JendelaDBP.