Oleh Awang Sariyan
17 November 2021, 15:42

Untuk mendapatkan maklumat terkini, ikuti kami melalui Telegram

Langgan Sekarang

Kata yang empunya ceritera
kononnya bahasa Melayu
kosa kata asalnya hanya tiga patah
padi, besi dan babi
tiada sanadnya yang sah
tiada ketahuan nama perawi
enak dijadikan sendaan
tiada sedar kejahilan diri terdedah.

Kata yang empunya ceritera
kononnya bahasa Melayu tiada berdaya
menyahut cabaran gelombang samudera
lamun di paparan sejarah telah tertera
bahasa Melayu hebat sejak zaman Sriwijaya
menanjak gemilang membina mercu tanda
dalam zaman kesultanan di seluruh Nusantara
dimahkotakan sebagai bahasa sempurna
merentas ranah, sempadan dan bangsa.

Kata yang empunya ceritera
seluruh dunia kini kononnya beralih paksi
kepada satu bahasa unggul sedunia nan tidak terperi
syarat menjadi bangsa maju dan akal yang bestari
Rupanya matanya kabur peribadinya lebur tidak bersaksi
di atas dan di bawah angin
sekian banyak bangsa teguh berdiri
memacu kemajuan menguasai ekonomi, ilmu dan teknologi
bertunjangkan kekuatan jati diri dan bahasa sendiri
memanfaatkan seperlunya bahasa dagang
tanpa larut makna diri.

Mitos bahasa demi mitos bahasa
diciptakan dan direkayasakan
konon atas nama kemajuan bangsa dan negara
tiada insaf akan fitrah ketetapan Yang Berkuasa
mengurniai setiap bangsa dengan bahasa bukan sia-sia
memantapkan cita
membina akal budi
meningkatkan wibawa
tidak kehilangan jejak
dalam persaingan di pentas perdana
kerana kita perlu ada mata alamat yang nyata
mencapai puncak jaya
dengan acuan dan citra wangsa

Beijing
21 April 2011

Buletin JendelaDBP
Inginkan berita dan artikel utama setiap hari terus ke e-mel anda?

Kongsi